PR: Bagaimana Blockchain dapat menghentikan eksploitasi pekerja migran

Penghijrahan dari satu negara ke negara lain untuk mencari kehidupan yang lebih baik dan bermaruah untuk diri sendiri, atau keluarga adalah salah satu usaha manusia yang paling lazim pada zaman kita. Dunia mengalami peningkatan dramatis dalam migrasi ke luar negeri untuk bekerja, dan pada masa ini terdapat 250 juta pekerja migran yang datang dari negara membangun untuk bekerja di negara maju. Kiriman wang merentas sempadan tahunan meningkat kepada lebih dari US $ 600 bilion.

Pekerja migran bukan hanya pencari nafkah keluarga mereka pulang, tetapi juga dalam banyak negara membangun, wang tunai yang mereka kirimkan ke rumah merupakan peratusan KDNK tahunan yang besar. Sebagai contoh, di Filipina, lebih 10% daripada KDNK (kira-kira AS $ 30 bilion) berasal dari pekerja luar negara. Fenomena makroekonomi global seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia.

Penghijrahan pekerja adalah kepentingan tinggi bagi ekonomi global. Tetapi, ironinya, sistem perekrutan yang ada di negara tuan rumah dengan populasi pekerja migran terbesar tidak cekap dan terbuka untuk disalahgunakan, memerlukan banyak langkah berdasarkan kertas secara eksklusif.

Agensi pihak ketiga dan orang tengah lain dengan mudah merosakkan dokumen kertas dan juga dengan pangkalan data terpusat yang digunakan oleh pemerintah untuk menyetujui kemasukan pekerja. Tujuan mereka selalunya adalah untuk memeras wang dari pendatang dan bahkan mendera atau memperbudak mereka secara fizikal.

Semakin kurang mahir pekerja migran, semakin besar kemungkinan rasuah akan berperanan dalam pengambilan mereka untuk bekerja di luar negara.

Sebagai contoh, pekerja di tapak pembinaan menghadapi eksploitasi dari agensi pengambilan pekerja yang menuntut rasuah untuk mendapatkan peluang bekerja di luar negara. Untuk membayar ejen, pendatang biasanya akan menjual semua harta benda mereka, termasuk tanah nenek moyang mereka, atau mengambil pinjaman bank bahkan sebelum mereka mula memperoleh pendapatan. Apabila mereka mula bekerja, jika mereka jatuh sakit, cedera atau jika syarikat mereka memberhentikannya, mereka tidak akan mempunyai hutang.

Eksploitasi juga dimulakan dengan penggantian kontrak pekerjaan dari majikan, di mana pekerja migran akan menandatangani satu kontrak di negara asal mereka, tetapi mencari kontrak yang berbeza ketika mereka tiba di tempat kerja mereka. Kontrak pekerjaan pekerja ini kadangkala terpaksa ditandatangani adalah tidak sah dan tidak mengambil kira hak asasi mereka.

Situasi hari ini tidak dapat dipertahankan dan banyak negara menyedari perlunya melakukan sesuatu secara berbeza. Bagaimanapun, jika pemerintah negara-negara yang sangat bergantung pada pekerja migran tidak menghapuskan amalan haram, akhirnya akan menjadi lebih mahal apabila pekerja dieksploitasi, didera atau dipenjara dan menjadi beban kewangan bagi negara tuan rumah mereka.

Bagaimana teknologi blockchain dapat menyelesaikan masalah ini?

Penyelesaian teknologi ada – blockchain. Buku lekap-bukti ini pada dasarnya mengautomasikan kepercayaan, yang tepat seperti yang diperlukan di sini.

Kekurangan kepercayaan antara agensi kerajaan tuan rumah dan pemerintah sumber pekerja migran. Kekurangan antara ejen pengambilan pekerja dan majikan, dan antara hampir semua peserta dalam proses migrasi yang sah.

Sistem pengambilan pekerja migran semasa cuba menyelesaikannya secara manual dengan menggunakan tenaga kerja manusia, atau ejen pihak ketiga untuk mengesahkan identiti dan transaksi. Ejen-ejen ini adalah node di mana amalan rasuah dan eksploitasi menyusup ke dalam sistem.

Sebaliknya, dengan menggunakan pengesahan peer-to-peer pada blockchain, maklumat dikongsi dalam masa nyata – yang bermaksud bahawa tidak ada satu pun peserta yang dapat memiliki versi lejar yang berbeza. Ini menghilangkan kemungkinan berlakunya pertengkaran atau aktiviti penipuan.

Node pada lejar yang diedarkan akan merangkumi agensi kerajaan dari kedua-dua negara sumber dan tuan rumah, calon pekerjaan, majikan, agensi pengambilan dan organisasi hak asasi manusia bukan kerajaan. Setiap langkah pengambilan akan dikemas kini pada buku besar hanya apabila setiap pihak menandatangani dan mengesahkan transaksi.


Langkah penting lain adalah penyimpanan dan pengesahan identiti semua pihak dalam kontrak pekerjaan. Profil yang dienkripsi setiap pekerja akan disimpan di lejar termasuk sejarah kerja dan identiti ekonomi mereka.

Banyak pekerja migran tidak akan berpeluang untuk membina sejarah kredit atau pekerjaan mereka, dan profil data tersebut penting untuk kehidupan masa depan mereka.

Majikan juga akan diprofilkan dengan ulasan dan maklum balas pekerja, serta hasil penilaian dan audit formal. Agensi perekrutan juga akan dapat mengakses data calon yang berdaftar dengan kemahiran dan pengalaman yang diperlukan.

Menyelaraskan pemindahan gaji

Langkah seterusnya adalah menyatukan kontrak pekerjaan dan identiti pekerja dengan pembayaran gaji, untuk memastikan bahawa gaji dibayar oleh majikan mengikut syarat yang dipersetujui secara kontrak, dan bahawa pemotongan haram tidak dilakukan.

Pemindahan wang gaji pulang adalah satu lagi masalah. Di sini juga, teknologi blockchain dapat menjadikannya jauh lebih murah, cekap dan lebih cepat bagi pekerja migran untuk menghantar wang kepada keluarga mereka. Mengintegrasikan platform pengambilan dengan pembayaran gaji akan memungkinkan perkongsian dengan penyedia penyelesaian berasaskan blockchain di ruang pemindahan wang.

Syarikat Fintech di Asia secara aktif mengembangkan sistem pemindahan wang berasaskan blockchain kos rendah. Salah satu syarikat fintech tersebut adalah Projek Noah memperkemaskan pengiriman wang pada mulanya dari Jepun ke Filipina, berdasarkan tokennya sendiri.

Dengan blockchain, pengirim dan penerima akan dapat mengesan wang dan mengetahui dengan tepat sama ada dana telah sampai ke destinasi mereka atau tidak.

Kesimpulannya

Teknologi blockchain adalah alat yang tepat untuk menyebarkan kepercayaan, dan kita mesti menggunakannya untuk memberi kesan yang berkekalan terhadap kehidupan berjuta-juta orang.

Clarke Robertson adalah CTO Infrastruktur, dan sebelumnya adalah Wakil Presiden, ValueCommerce (Jepun) dan juga bertindak sebagai pengasas bersama dan CEO WME Limited.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector