Ramalan Harga USD / INR S4 2020: Adakah Penarikan Balik akan Berlanjutan?

India adalah ekonomi yang sedang membangun, dan dengan demikian, ia menarik pelaburan langsung asing (FDI). Ini harus memastikan Rupee India disokong dengan baik, seperti Yuan Tiongkok, yang telah memaksa Bank Rakyat China untuk menambat mata wangnya ke USD. Pelaburan asing dibuat dalam mata wang asing, terutamanya dalam USD di luar Eropah, namun Rupee menurun berbanding USD sepanjang dekad sebelumnya. Walaupun indeks USD meningkat sehingga 2017, ia tidak menjelaskan kenaikan 200% USD / INR sejak 2010. Inflasi menjelaskannya sebahagiannya, kerana, di atas 6%, yang seharusnya merupakan siling yang ditetapkan oleh Reserve Bank di India, ia cukup tinggi di negara itu. Kejadian coronavirus baru-baru ini juga tidak begitu positif bagi Rupee.  

Baca Kemas kini terkini di Ramalan Harga 2021 USD / INR

 

Semasa USD / INR Harga: $

 

Perubahan Terkini dalam Harga USD / INR

Tempoh Tukar ($) Ubah %
30 hari -0.05 -0.7%
6 bulan -0.02 -0.3%
1 tahun +0.31 +4.2%
5 tahun +0.73 +9.9%
Sejak tahun 2010 +2.94 +39.9%

Baru-baru ini, kebanyakan aset perdagangan telah bergerak, berdasarkan sentimen di pasaran kewangan, terutama dari bulan Februari hingga April, sementara sejak itu, kelemahan USD telah menguasai pasaran. Rupee India mendapat pukulan besar dalam tempoh panik pada akhir Februari dan awal bulan Mac, kerana hampir semuanya merosot, selain USD. Tetapi, sementara aset lain telah berubah terhadap USD, dan telah memperoleh nilai yang cukup besar, Rupee tetap stabil. Tindakan harga seperti ini, ditambah dengan aliran menaik jangka panjang dalam USD / INR, menjadikan prospek Rupee India negatif, seperti yang kita lihat pada tahun-tahun mendatang. 

 

USD / INR Ramalan: S4 2020 Ramalan USD / INR: 1 Tahun Ramalan USD / INR: 3 Tahun
Harga: $ 78-80

Pemacu harga: Covid-19, Sentimen Risiko, Kadar RBI                                                             

Harga: $ 82-84

Pemacu harga: Sentimen Pasaran, Pemulihan Ekonomi, Pasaran Berkembang, Korelasi USD

Harga: $ 88-90

Pemacu harga: Pemacu: Inflasi, Pemulihan Ekonomi, Pasaran Berkembang, Tindakan RBI, Inflasi

Carta Langsung USD / INR

USD / INR

Dalam artikel ini, kita akan melihat Rupee India, dari sudut pandangan asas dan teknikal. Asas-asasnya kelihatan suram untuk Rupee sekarang, kerana ketidakpastian mengenai masa depan ekonomi global, akibat dari wabak coronavirus dan penguncian. Dunia telah berubah, dan ini meningkatkan ketidakpastian lebih jauh, terutama untuk mata wang berisiko, seperti mata wang pasaran baru muncul. Inflasi meningkat di India sejak Q4 tahun lalu, yang berlawanan dengan negara maju yang lain, sementara RBI masih menurunkan suku bunga. Analisis teknikal juga menunjukkan Rupee, dengan USD / INR meningkat sejak tahun 1990-an.

Ramalan Harga untuk Rupee India untuk Lima Tahun akan datang

Sentimen Pasaran dan Covid-19 

Dengan India menjadi pasaran baru muncul, Rupee adalah mata wang risiko, seperti mata wang komoditi. Ia biasanya meningkat pada masa pengembangan ekonomi dan jatuh semasa kesusahan ekonomi global. Rupee mengalami aliran menurun jangka panjang, tetapi sentimen pasaran masih menjadi masalah bagi mereka yang memperdagangkan Rupee India dalam jangka pendek hingga pertengahan. Sentimennya agak negatif dari Februari hingga April, ketika ketidakpastian melanda pasaran. Tahap ketidakpastian masih cukup tinggi, tetapi sekurang-kurangnya sentimen di pasaran kewangan telah meningkat sejak akhir penguncupan. Aset risiko telah meningkat agak pesat selama tiga bulan terakhir, dan Rupee telah membuat beberapa kenaikan berbanding USD. Tetapi, kemajuan itu agak kecil, berbanding dengan mata wang risiko lain, yang bermaksud bahawa cara yang lebih baik untuk memperdagangkan sentimen dalam USD / INR adalah dengan membeli pasangan ini pada masa yang tidak menentu, kerana dijamin akan bergerak lebih tinggi, kerana ia mendapat sepakan berganda.

Dasar Inflasi dan RBI

Sebagai negara membangun, inflasi di India lebih tinggi daripada di negara lain. Sementara di negara maju, tingkat sasaran inflasi CPI (Indeks Harga Pengguna) adalah sekitar 2% untuk bank pusat, Reserve Bank of India (RBI) menahan langit-langit pada 4%. Masalahnya adalah bahawa kadar inflasi telah meningkat dengan ketara sejak beberapa bulan terakhir tahun 2019. Inflasi meningkat menjadi 3.99% pada bulan September tahun lalu, kemudian meningkat menjadi melebihi 4% pada bulan Oktober tahun lalu. Pada tahap tertentu, inflasi mencapai 7.59%, kerana penutupan coronavirus mengganggu rantaian bekalan di seluruh dunia, terutama dari China, kerana India merupakan pengimport utama barang-barang China, setelah EU dan AS. Inflasi jelas melemahkan mata wang, walaupun penurunan harga minyak dapat menebus sebagian dari itu, tetapi bahkan minyak mentah telah naik sekarang. RBI memotong kadar faedah dan deposit pada separuh pertama 2020, dan ada yang mengharapkan pemotongan lebih lanjut di sini, walaupun kadar inflasi tinggi. Ini akan mengakibatkan kelemahan untuk Rupee  

Tarikh Tayangan Masa Sebenar Ramalan Sebelumnya
13 Jul 2020 (Jun) 08:00 6.09% 5.30% 5.84%
12 Mei 2020 (Apr) 08:00 5.84% 5.68% 5.91%
13 Apr 2020 (Mac) 08:00 5.91% 5.93% 6.58%
12 Mac 2020 (Feb) 08:00 6.58% 6.80% 7.59%
12 Feb 2020 (Jan) 08:00 7.59% 7.40% 7.35%
13 Jan 2020 (Dis) 08:00 7.35% 6.20% 5.54%
12 Dis 2019 (Nov) 08:00 5.54% 5.26% 4.62%
13 Nov 2019 (Okt) 08:00 4.62% 4.25% 3.99%
14 Okt 2019 (Sep) 08:00 3.99% 3.70% 3.28%
12 Sep 2019 (Ogos) 08:00 3.21% 3.30% 3.15%
13 Ogos 2019 (Jul) 08:00 3.15% 3.20% 3.18%
12 Jul 2019 (Jun) 08:00 3.18% 3.20% 3.05%
Sumber: Bank of India  
Hubungan USD / INR

Walaupun setiap mata wang memiliki fikirannya sendiri, dan harus dinilai berdasarkan tindakannya sendiri, mata wang di pasar sedang berkembang rentan terhadap tindakan harga dalam USD, karena biasanya diperdagangkan terhadap USD, seperti komoditas. Untuk melihat perbezaan prestasi antara indeks USD DXY dan mata wang tertentu, kita harus meletakkan DXY dan indeks silang mata wang, dalam hal ini, USD / INR, berada di atas satu sama lain. Dengan cara ini kita dapat melihat perbezaan mereka pada carta. Melihat dua carta bulanan di bawah ini, dari tahun 2007 dan seterusnya, kita dapat melihat bahawa sementara DXY diperdagangkan ke tepi sehingga Julai 2014, dan USD / INR melonjak lebih tinggi pada tahun 2013. Itu disebabkan oleh beberapa faktor, iaitu FED yang mengurangkan kelebihan aliran keluar tunai, hambatan dalam FDI dan defisit akaun semasa yang semakin meningkat di India. Ini menunjukkan bahawa Rupee agak lemah, walaupun terdapat kenaikan dalam USD. Contoh lain ialah penarikan DXY dari Januari 2017 hingga 2018, ketika ia kehilangan sekitar 15% nilainya, kerana DXY jatuh sekitar 16 mata. Sebaliknya, USD / INR hanya kehilangan sekitar 7% dari nilainya pada tahun 2017. Ini menunjukkan bahawa tekanan untuk Rupee telah menuju ke arah penurunan. Oleh itu, sementara USD mungkin masih lemah, ketika pendekatan pilihan raya AS dan perang politik semakin sengit, jangan berharap pasangan ini jatuh terlalu banyak, kerana ia tidak banyak menurun, bahkan ketika USD jatuh lebih rendah dari Mei hingga Juli tahun ini.

 

Indeks AS diniagakan dari 2009 hingga 2014

 

USD / INR di sisi lain, meningkat

Membangunkan, Pasaran Berorientasikan Import

India adalah negara berkembang, dan salah satu pasar negara berkembang yang besar, yang menjadikannya lokasi yang menarik untuk Pelaburan Langsung Asing. Anggaran purata dalam beberapa tahun kebelakangan ini berkisar antara $ 50 bilion hingga $ 70 bilion, meningkat hingga sekitar $ 1.5 trilion sejak tahun 1995, yang merupakan jumlah yang besar. Tetapi, India masih merupakan ekonomi import, terutama dari segi petroleum, barang kemas, mesin, bahan kimia dan lain-lain. Ini menimbulkan beberapa perbezaan negatif dalam import / eksport untuk ekonomi, dan membuat Rupee India mengalami tekanan, kerana import memerlukan sejumlah besar domestik wang tunai (Rupee) yang akan dieksport, sebagai pertukaran mata wang asing. Itulah salah satu sebab utama mengapa Rupee India mengalami penurunan berterusan sejak pegangan ke USD dikeluarkan. Malangnya, defisit perdagangan hanya meningkat, walaupun FDI, yang tidak memberikan gambaran yang cerah untuk masa depan sehubungan dengan Rupee. India harus melalui beberapa perubahan struktur untuk menyeimbangkan eksport-import, yang tidak begitu mudah dilakukan, walaupun pengeluaran di dalam negara telah meningkat, sebahagiannya disebabkan oleh tenaga kerja yang murah. Walaupun India mungkin untung bersih dari perang perdagangan antara AS dan China, pedagang Rupee harus memerhatikan berapa banyak pelaburan yang ditarik oleh India dalam tempoh ini, dan apakah ini meningkat secara tidak seimbang atau tidak sama sekali.   

Jadual ringkasan Perdagangan Luar Negeri India baru-baru ini (dalam $ bilion)

Tahun Eksport Import Perdagangan

  Kekalahan

1999 36.3 50.2 -13.9
2000 43.1 60.8 -17.7
2001 42.5 54.5 -12.0
2002 44.5 53.8 -9.3
2003 48.3 61.6 -13.3
2004 57.24 74.15 -16.91
2005 69.18 89.33 -20.15
2006 76.23 113.1 -36.87
2007 112.0 100.9 -11.1
2008 176.4 305.5 -129.1
2009 168.2 274.3 -106.1
2010 201.1 327.0 -125.9
2011 299.4 461.4 -162.0
2012 298.4 500.4 -202.0
2013 313.2 467.5 -154.3
2014 318.2 462.9 -144.7
2015 310.3 447.9 -137.6
2016 262.3 381 -118.7
2017 275.8 384.3 -108.5
2018 303.52 465.58 -162.05
2019 330.07 514.07 -184
2020 314.31 467.19 -152.88

Sumber: Wikipedia       

Analisis Teknikal – Adakah Purata Pergerakan Akan Meningkatkan USD / INR Naik?

 

Perkara yang paling ketara yang menarik perhatian anda pada carta bulanan USD / INR adalah trend kenaikan harga yang tidak dapat dipertikaikan. Ini bermaksud bahawa Rupee India telah menurun sepanjang carta menunjukkan. Pasangan forex ini mengalami penurunan walaupun sebelum itu, bermula pada tahun 1990, tetapi trend telah meningkat sejak tahun 2007. Tidak banyak kali, jika ada, ketika penjual telah mempertanyakan aliran menaik. Trend kenaikkan harga telah berkembang dengan cara yang paling normal, dengan pembeli mendorong lebih tinggi, mundur untuk mendapatkan kembali kekuatan dan kemudian membuat kenaikan baru. Ini telah berlangsung selama-lamanya, dan nampaknya ia akan berlanjutan untuk beberapa lama, seperti yang ditunjukkan oleh carta USD / INR bulanan.

MA telah menyokong USD / INR semasa aliran menaik

 

Selama ini, rata-rata bergerak telah melakukan pekerjaan yang besar dalam memberikan sokongan untuk pasangan ini semasa penurunan lebih rendah. SMA 20 yang lebih kecil (kelabu) telah mendorong harga lebih tinggi ketika tren meningkat, maka SMA 50 bulanan (kuning) telah mengambil alih ketika kecepatannya semakin perlahan. Pada dua kesempatan terakhir, kemunduran telah berakhir dan aliran menaik telah kembali, setelah harga membentuk pin atau candlestick doji pada rata-rata bergerak ini. Pada mulanya, USD / INR membentuk doji tepat di SMA 50 pada Januari 2018, sebelum membuat kenaikan harga yang kuat pada bulan Februari tahun itu. Pada bulan Julai, harga membentuk penekan kali ini, diikuti oleh candlestick kenaikkan harga yang lebih kuat pada bulan Ogos. USD / INR membuat pergerakan kuat yang lain lebih tinggi pada bulan Mac 2020, ketika para peniaga panik, dan ini diikuti oleh beberapa candlestick membalikkan penurunan harga, walaupun, tidak ada tindak lanjut yang nyata, dan pasangannya tetap bullish, yang merupakan isyarat lain dari Analisis teknikal USD / INR, menunjukkan peningkatan lebih lanjut dalam beberapa tahun mendatang.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me