Ramalan EUR / INR S4 2020: Adakah Kita Akan Menarik Kembali yang Layak?

Euro telah mengalami beberapa gangguan besar sejak penubuhannya pada tahun 2000. Kami telah membahasnya di bahagian kalendar ekonomi kami. Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi, dimulai dengan krisis kewangan 2008, diikuti oleh krisis hutang Yunani, Brexit dan sekarang koronavirus. Walaupun begitu, EUR / INR telah berada di arah kenaikan sejak Euro diperkenalkan pada tahun 2000. Nilai pasangan ini telah meningkat dua kali ganda sejak awal tahun 2000-an, dan pembeli tetap menguasai sepenuhnya dengan pasangan forex ini. Nilai tertinggi 92.35 pada 2013 mungkin akan ditembusi tidak lama lagi, dengan tahap besar pada 100 menjadi sasaran EUR / INR. Walau bagaimanapun, kita melihat corak pembalikan penurunan membentuk pada carta jangka masa yang lebih besar, yang menunjukkan penurunan ke bawah sebelum kenaikan harga seterusnya, yang mungkin akan bermula pada tahun 2022. Sekiranya penarikan balik berlaku sepenuhnya, harga akan turun sekitar 10 sen, dari sekitar 87 hingga 77-78, sebelum meneruskan trend kenaikan jangka panjangnya.

Semasa EUR / INR Harga: $

 

Tempoh Tukar (Eur) Ubah %
30 hari -0.03 -3.5%
6 bulan +0.04 +4.6%
1 tahun +0.07 +8.1%
5 tahun +0.13 +15.1%
Sejak tahun 2000 +0.41 +47.7%

 

India adalah ekonomi yang sedang berkembang, yang menarik untuk pelaburan langsung asing (FDI), dan ini semestinya memberi sokongan kepada Rupee. Tetapi negara ini juga merupakan pengimport barang yang bersih, yang bermaksud lebih banyak mata wang asing keluar dari negara daripada yang masuk, sehingga permintaan untuk USD, EUR, CNY, GBP dll dapat dipertahankan. Ini adalah salah satu sebab utama mengapa Rupee India mengalami penurunan selama beberapa dekad, sementara di sisi lain imbangan perdagangan Eropah positif, oleh itu aliran menaik dalam EUR / INR. Kadar faedah tetap menyokong Rupee India, dengan ECB menahannya pada 0.0% dan -0.50%, sementara kadar RBI berada di sekitar 4%, walaupun terdapat beberapa penurunan besar dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi sekarang, kadar bank pusat tidak begitu penting, kerana situasi di sekitar coronavirus dan pemulihan ekonomi, ditambah dengan politik antarabangsa, mendorong sentimen di pasaran, termasuk EUR dan INR. INR mula memperoleh kekuatan pada bulan Ogos, setelah ketinggalan, berbanding dengan mata wang berisiko lain, tetapi kenaikan di INR telah berhenti dalam beberapa minggu terakhir, begitu juga dengan penurunan dalam EUR / INR.    

 

 

Ramalan USD / INR: S4 2020       Ramalan USD / INR: 1 Tahun Ramalan USD / INR: 3 Tahun        
Harga: $ 78 – $ 80 

Pemacu harga: Covid-19, Sentimen Risiko, Kadar RBI                                                                   

Harga: $ 82 – $ 84  

Pemacu harga: Sentimen Pasaran, Pemulihan Ekonomi, Pasaran Berkembang, Korelasi USD

Harga: $ 88 – $ 90

Pemacu harga: Pemacu harga: Inflasi, Pemulihan Ekonomi, Pasaran Berkembang, Tindakan RBI, Inflasi

 

Carta Langsung EUR / INR

EUR / INR

Ramalan Harga EUR / INR untuk Lima Tahun akan datang 

Sentimen Pasaran dan Covid-19 

Kedua-dua Rupee India dan Euro adalah mata wang berisiko, walaupun status ini lebih kuat di INR, kerana India adalah negara membangun utama, yang diharapkan akan melonjak dalam beberapa dekade mendatang. Tetapi keadaan coronavirus dan peristiwa politik di seluruh dunia menjadikan masa depan kurang pasti bagi ekonomi seperti itu, jadi bergantung kepada bagaimana keseluruhan keadaan berubah dalam beberapa bulan. Walau bagaimanapun, dekad yang lalu tidak begitu baik untuk komoditi utama dan mata wang risiko. Oleh itu, trend kenaikan dalam EUR / INR, kadar penukaran yang berada di 87, dijangka berterusan untuk pasangan ini, tetapi hanya setelah penurunan lebih rendah, kerana sentimen meningkat akhir-akhir ini untuk INR. Aset risiko telah mendapat manfaat daripada sentimen risiko pada masa koronavirus dan mereka telah memperoleh beberapa keuntungan yang baik sejak bulan Mac, tetapi INR telah ketinggalan. Tetapi ia mulai meningkat, dengan EUR / INR turun lebih dari 3 sen lebih rendah pada bulan Ogos. Namun, kemunduran telah terhenti dalam beberapa minggu terakhir, jadi sejauh mana sentimen membawa kita dalam pasangan ini. Sekarang mari kita lihat asas dan teknikal lain.   


Dasar Inflasi dan RBI     

Seperti yang telah kami sebutkan di atas, tidak seperti China, India adalah pengimport bersih. Akibatnya, permintaan untuk mata wang asing selalu tinggi, yang membuat Rupee terus tertekan. Defisit yang meningkat dalam neraca perdagangan India adalah salah satu faktor utama yang mencetuskan kejatuhan Rupee India pada tahun 2013, dan EUR / INR membuat rekod tertinggi pada masa itu, pada 92.35. Zon Euro adalah pengeksport bersih, yang bermaksud bahawa ia mempunyai keseimbangan perdagangan yang positif. Pada kadar 4%, India, sebagai ekonomi yang sedang berkembang, mempunyai sasaran inflasi yang lebih tinggi, sementara sasaran ECB sekitar 2%, tetapi jauh dari yang saat ini. Akibatnya, kadar faedah dari Reserve Bank of India (RBI) lebih tinggi. Di bawah ini, anda dapat melihat kadar ECB dan RBI pada September 2020:      

Kadar Polisi INR

Kadar Kemudahan Deposit:  -0.50%
Kadar ReFi Utama:   0.00%
Kadar Kemudahan Pinjaman Marginal:   0.25%

 

Sumber: ECB

Kadar Faedah ECB

 

Kadar Repo Polisi:   4.00%
Kadar Repo Balik   3.35%
Kadar Kemudahan Berdiri Marginal:   4.25%
Kadar Bank:   4.25%
Sumber: RBI

Hubungan EUR / INR dengan Euro dan INR

Seperti yang ditunjukkan dari carta mingguan, EUR / INR berada pada tren kenaikan sejak tahun 2000, dengan penurunan sesekali lebih rendah. Lonjakan pada tahun 2013 tidak biasa, tetapi mendorong bar lebih tinggi untuk pasangan ini, yang mendekati tahap besar pada 100. Purata bergerak tidak banyak membantu dalam pendakian ini, tetapi SMA 200 (kelabu) telah berubah menjadi sokongan sejak tahun lalu, di mana kita merancang untuk membeli pasangan ini, jika ada jejak di sana.

Rendah terus meningkat untuk EUR / INR

Sebaliknya, indeks Euro EXY berada pada trend penurunan harga itu sendiri. Purata bergerak juga tidak berjaya di sini, dan trennya bukan garis lurus, tetapi kenaikannya semakin rendah dan tertinggi terakhir masih di bawah paras tertinggi terakhir pada tahun 2018. Retrace terbaru juga kelihatan habis sekarang, setelah gagal mendorong di atas 120, jadi aliran menurun cenderung terus berlanjut, walaupun pada kecepatan yang lebih lambat, jika EU tidak segera hancur. Ini bererti bahawa trend kenaikan harga dalam EUR / INR, bukan kerana Euro itu sendiri, tetapi kerana Rupee semakin lemah selama ini. Jadi, jika kita memperdagangkan pasangan ini, kita harus lebih fokus pada Rupee India daripada pada Euro.

 

Indeks Euro berada pada arah aliran menurun 

 

Analisis Teknikal EUR / INR – Penarikan Semula yang Diharapkan Sebelum Serangan Meningkat Sepanjang Masa  

EUR / INR memulai hidupnya pada sekitar 45 pada tahun 2000, dan setelah penurunan kecil pada awalnya, sejak itu trendnya meningkat. Penarikan balik sistematik, tetapi pembeli tetap terkawal. Purata bergerak telah melakukan pekerjaan yang baik sebagai sokongan, dengan SMA 50 (kuning) memegang harga ketika penurunan telah dangkal, dan SMA 100 mengambil gilirannya ketika penarikan balik lebih dalam.

 

100 SMA telah berfungsi dengan baik sebagai sokongan utama

100 SMA (hijau) membalikkan harga pada tahun 2010, setelah candlestick bulanan doji di atasnya – ini adalah isyarat pembalikan kenaikkan harga. Kemudian harga kembali berubah pada tahun 2015 dan 2017. Penurunan semula yang lebih rendah adalah lebih rendah, dan EUR / INR telah melambung SMA 50 sejak Februari, tetapi candlestick sebelumnya dari bulan Ogos ditutup sebagai bintang pagi, yang merupakan isyarat pembalikan penurunan selepas pendakian. Candlestick September kelihatan agak menurun. Ini menunjukkan kemungkinan penurunan lebih rendah, sekurang-kurangnya 50 SMA, atau mungkin SMA 100. Sekiranya itu berlaku, kita akan bertahan lama pada pasangan ini, tetapi tidak pasti sama ada kita akan melihat kemunduran seperti ini. Kami akan terus mengemas kini kalian.   

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector