Gim Desentralisasi – Mungkinkah eSports Menjadi ‘Aplikasi Pembunuh’ Blockchain?

Pemain permainan selalu berada di barisan hadapan dalam inovasi dan penerapan teknologi baru. Ini tidak menghairankan kerana banyak permainan fantasi yang paling popular membawa pemain mereka ke dunia baru yang penuh dengan teknologi misteri, yang sering mewakili visi artistik masa depan.

Dengan pemilikan konsol permainan semakin meningkat dari tahun ke tahun dan menjadi lebih berpatutan, dan dianggarkan 2.5 bilion pemain di seluruh dunia, permainan telah menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian banyak orang, merangkumi sebahagian besar masa lapang dan bersantai mereka.

Walau bagaimanapun, untuk semakin ramai pemain yang sukar bermain, permainan video lebih daripada sekadar cara untuk bersantai atau bersenang-senang dengan rakan-rakan. Ini adalah profesion mereka. Terdapat jenis sukan baru yang berkembang pada kadar yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sukan ini tidak dimainkan di atas padang.

Kejohanan permainan profesional, dikenali sebagai eSports, mengambil industri permainan dan dunia sukan tradisional. Gelaran permainan popular, seperti ‘League of Legends’, ‘Counter-Strike’, dan ‘Fortnite’, kini dimainkan secara kompetitif oleh pemain gim yang tegar, yang tidak berminat bermain santai. Mereka berminat untuk menang, dan taruhannya tinggi.  

Bermain dengan Bayaran – Kebangkitan Pemain Profesional eSports

eSports, kependekan dari ‘sukan elektronik’, adalah industri yang cukup baru, tetapi berkembang pesat. Tahun ini, dengan laju pertumbuhannya sekarang, eSports akan menjadi $ 1 bilion industri, dan jumlah peminat yang menonton untuk menyaksikan pasukan kegemaran mereka bertarung di dunia maya dijangka melebihi sukan tradisional seperti bola keranjang. Sebenarnya, pada tahun 2020, pengguna akan membelanjakan lebih dari $ 5 bilion setahun untuk penayangan eSports, dengan kebanyakan peminat milenium makmur yang mempunyai hubungan paling besar dengan sukan ini.

Begitu juga, pasukan eSports profesional mempunyai beberapa insentif serius untuk bermain dengan bersungguh-sungguh dan menang besar. Pada masa ini, permainan yang berada di puncak takhta untuk jumlah hadiah wang yang diberikan adalah ‘Dota 2’, permainan arena pertempuran berbilang pemain yang telah memberikan lebih $ 175 juta dalam jumlah wang hadiah, lebih daripada 1,066 kejohanan.

Seperti yang dijangkakan, seperti sukan fizikal, pemain superstar individu juga telah muncul. Sahil Arora, seorang pemain permainan profesional Amerika, dilaporkan merupakan bintang eSports berbayar tertinggi di dunia. Melalui siri kemenangan kejohanan dalam talian dalam permainan seperti Counter-Strike dan Dota 2, Arora memperoleh $ 2.7 juta setahun melalui penajaan dan kemenangan hadiah kejohanan.

Tetapi di sebalik insentif kewangan yang terlibat dalam menubuhkan pasukan eSports profesional, pengambilannya tidak secepat yang diharapkan. Untuk League of Legends, salah satu tajuk eSports yang paling banyak dimainkan di seluruh dunia, hanya ada sekitar 100 pasukan yang bermain secara profesional. Walaupun ini sepertinya banyak, bola sepak, sukan fizikal yang paling banyak dimainkan di dunia, mempunyai lebih dari 300,000 pasukan yang mapan.

Jadi, apa sebabnya? Tidak seperti sukan fizikal, di mana pengakap bakat dan pengurus pasukan dapat berhubung dengan pemain berbakat dan membentuk pasukan dalam kehidupan nyata, pemain profesional sering bermain dari kediaman mereka sendiri, hanya bertemu beberapa kali setahun di kejohanan. Mencari bakat yang meningkat, dan mengesan kemajuan dan kemahiran mereka, tetap sukar.

Begitu juga, alat untuk pengurus pasukan eSports adalah terhad, dan menubuhkan dan menguruskan pasukan memakan masa dan mahal. Nasib baik, kerana pemain permainan awal menggunakan teknologi baru, ada penyelesaian yang muncul — seperti blockchain — yang dapat membantu eSports mencapai potensi penuhnya, dan industri permainan telah memanfaatkannya dengan cepat.    

Bagaimana Blockchain Membantu Meningkatkan eSports?  

Teknologi lejar yang diedarkan menghasilkan ekosistem yang adil dan telus untuk pemain profesional, serta peluang untuk penemuan pasukan dan pengurus dengan lebih mudah. Kejohanan biasanya hanya dibuka hingga ke puncak 3% eSports pemain, dengan sebahagian besar hadiah dan wang hadiah diedarkan hanya kepada pemain teratas ini.


Sebaliknya, ada berjuta-juta pemain yang dapat berpartisipasi pada tahap semi profesional atau lebih tinggi, yang saat ini kekurangan alat atau pendedahan untuk menyertai kejohanan tajaan. Syarikat eSports sudah mencari cara baru untuk menggunakan penyelesaian blockchain untuk masalah yang tepat ini.

Contohnya, ‘Bountie ’ platform membolehkan pemain dari mana-mana tahap kemahiran menggunakan blockchain untuk menjadi tuan rumah kejohanan mereka sendiri untuk permainan pilihan mereka. Pemain yang menggunakan platform Bounty dapat memuat naik profil, kedudukan dan statistik permainan mereka ke pangkalan data yang terdesentralisasi, untuk meningkatkan kemungkinan didekati oleh penaja dan pengurus.

Begitu juga dengan Kumpulan impian Platform eSports, yang dilancarkan oleh Alexander Kokhanovskyy pada tahun 2017, menggunakan blockchain untuk membolehkan pemain profesional mencari pasukan, mengembangkan kemahiran mereka melalui pembelajaran AI, menandatangani kontrak penajaan pada blockchain dan menerima wang hadiah dari kejohanan. Demikian juga, orang asli mereka Token IMPIAN kini boleh digunakan oleh pemain untuk membayar pelbagai perkhidmatan yang ditawarkan oleh platform DreamTeam.

Platform berasaskan blockchain ini juga akan mendapat keuntungan dari sifat blockchain yang ‘tidak boleh dipercayai’, di mana skor, kedudukan dan statistik eSports dapat disimpan di antara semua peserta blockchain, yang menghasilkan lejar data dan kemajuan pemain yang tidak selamat. Ciri ini sangat penting bagi pengurus eSports yang ingin merekrut pemain, kerana mereka dapat dengan mudah mencari rekod pemain di blockchain.  

Dengan lebih dari 2 bilion pemain di seluruh dunia, penyelesaian blockchain eSports bersepadu boleh menjadi blockchain ‘Aplikasi pembunuh’, kes penggunaan yang melancarkan teknologi blockchain untuk penggunaan yang meluas.

Adakah Masa Depan eSports Terdesentralisasi?

Dengan permainan profesional yang semakin meningkat, dan industri eSports menjadi sukan pilihan penonton di kalangan milenium, ada peluang besar untuk kolaborasi antara blockchain dan eSports. Pemain permainan yang menggunakan platform yang terdesentralisasi akan lebih mudah untuk mencari pasukan profesional untuk bermain, dan pengurus dan penaja dapat mencari pemain terbaik dan menawarkan kontrak melalui blockchain.

Untuk blockchain, akses ke komuniti permainan 2 bilion yang kuat, yang memiliki rekod prestasi yang kuat untuk mengadopsi teknologi baru, dapat menjadi langkah besar untuk adopsi massal. Sekiranya pemain diperkenalkan kepada cryptocurrency melalui platform eSports yang popular, mereka lebih cenderung untuk meneroka penyelesaian blockchain lain pada masa akan datang, seperti pembayaran dan kewangan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector