Bagaimana Teknologi Blockchain mempengaruhi Masa Depan Pengurusan Risiko?

Pengurusan risiko siber adalah proses mengenal pasti, menilai, dan mengendalikan potensi risiko terhadap organisasi, yang merupakan salah satu fungsi penting untuk perniagaan moden, terutamanya pada zaman Corona.

Dengan munculnya teknologi blockchain, ia sedang diuji untuk aplikasi praktikal, dan pengurusan risiko adalah salah satu bidang maju di mana teknologi blockchain menunjukkan masa depan yang menjanjikan. Penerapannya dapat mengurangkan risiko dalam beberapa kes dan menghapuskannya dalam beberapa kes, sangat mengejutkan. Banyak organisasi juga menganggapnya sebagai asas untuk pengurusan risiko masa depan.

Walau bagaimanapun, teknologi blockchain juga memperkenalkan beberapa risiko – terutamanya kerana pertumbuhannya sebagai teknologi matang untuk aplikasi komersial. Sebabnya penggunaan dan pertumbuhan teknologi yang berjaya bergantung pada pengurusan risiko yang berkaitan.

Yang mengatakan, industri perkhidmatan kewangan memfokuskan pada pertanyaan baru: apakah teknologi blockchain (terutama model perniagaan berdasarkan teknologi) mendedahkan risiko keselamatan baru? Dan jika demikian, proses dan langkah mitigatif apa yang harus diambil menangani risiko tersebut?

Tetapi sebelum membincangkan soalan-soalan tersebut, mari kita ketahui asas-asas teknologi blockchain, kemudian berusaha memahami masa depannya dalam pengurusan risiko.

Apa itu Teknologi Blockchain?

Blockchain – juga dikenali sebagai Teknologi Lejar Terdistribusi – adalah senarai rekod yang semakin meningkat yang disebut blok. Blok ini dapat menyimpan rekod dari jenis data apa pun (katakanlah, dokumen audio dan video, transaksi kewangan, dll.), Dan blok atau rekod ini tahan terhadap pengubahsuaian per reka bentuk. Sebabnya adalah blockchain adalah lejar terbuka dan diedarkan yang merekodkan urus niaga dengan cara yang tidak selamat dan boleh disahkan. Sedang diedarkan, kebanyakannya dikendalikan melalui rangkaian peer-to-peer (seperti BitTorrent), iaitu blok disimpan pada sistem yang diedarkan. Dan ia menjanjikan lebih banyak faedah seperti yang dijelaskan oleh Harvard Business Review.

“Kita dapat membayangkan sebuah dunia di mana kontrak disertakan dalam kod digital dan disimpan dalam pangkalan data bersama yang telus, di mana mereka dilindungi dari penghapusan, gangguan, dan penyemakan. Di dunia ini setiap perjanjian, setiap proses, setiap tugas, dan setiap pembayaran akan memiliki catatan digital dan tanda tangan yang dapat dikenal pasti, disahkan, disimpan, dan dibagikan. Pengantara seperti peguam, broker, dan pegawai bank mungkin tidak lagi diperlukan. Individu, organisasi, mesin, dan algoritma bebas melakukan transaksi dan berinteraksi antara satu sama lain dengan sedikit geseran. Ini adalah potensi besar blockchain, ”tulis Kajian Perniagaan Harvard.

Sebagai contoh, Internet adalah platform yang diedarkan di mana ejen yang tidak dikenali dapat melakukan aktiviti ke / dengan ejen lain – bahkan aktiviti yang berbahaya. Oleh itu, ejen bekerja melalui perantara yang dipercayai untuk melakukan transaksi sensitif dengan ejen tidak dipercayai yang lain. Itulah sebabnya pengguna biasanya mempercayai beberapa bank atau institusi kewangan untuk memindahkan wang kepada pengguna lain di Internet.

Walau bagaimanapun, teknologi blockchain menjanjikan sistem di mana satu ejen yang tidak dipercayai dapat mempercayai ejen yang tidak dipercayai yang lain tanpa menggunakan perantara. Ini dilakukan dengan menyerahkan kepercayaan kepada peserta sendiri. Dan berkat ciri kriptografi yang digunakan untuk mengesahkan kesahihan dan kesepakatan simpul peserta (atau ejen setiap contoh), ia melarang sebarang bentuk kecurangan.

Bagaimana ia mempengaruhi Masa Depan Pengurusan Risiko?

Di pelbagai industri, pengamal risiko gembira dengan janji teknologi blockchain untuk membantu mengurangkan risiko yang ditimbulkan oleh sistem semasa. Sebagai sebuah terobosan, blockchain berpotensi untuk merevolusikan proses perniagaan yang ada dan model berdasarkan transaksi – terutama di sektor teknologi kewangan, yang biasanya dikenal sebagai sektor “fintech”.

Oleh kerana teknologi blockchain dapat memberi kesan yang tulus pada organisasi dan cara mereka berinteraksi di dalam atau dengan organisasi lain, strategi pengurusan risiko maklumat terperinci mesti dikembangkan oleh organisasi yang berminat. Strategi baru harus dapat mengenal pasti dan menilai risiko yang timbul akibat blockchain dan kesannya terhadap persekitaran dan proses di sekitarnya. Dengan menggunakan strategi pengurusan risiko untuk teknologi blockchain, organisasi dapat menerapkan teknologi baru dengan tepat dalam proses perniagaan mereka dan menerapkan struktur pemerintahan untuk blockchain dengan banyak pihak yang berkepentingan. Walau bagaimanapun, sangat penting bagi profesional risiko untuk mendapatkan perbezaannya dari sistem tradisional.

Pertama sekali, blockchain boleh dibenarkan atau tidak dibenarkan.


Cryptocurrency yang popular seperti Bitcoin dan Ethereum menggunakan blockchain tanpa izin di mana rangkaian mereka terbuka untuk sesiapa sahaja untuk mengambil bahagian, menghasilkan blok, dan membaca data. Sebaliknya, blockchain yang dibenarkan membenarkan akses kepada pengguna yang sah sahaja, yang nampaknya sesuai untuk aplikasi blockchain di perusahaan.

Kemungkinan tingkah laku jahat pada blockchain yang dibenarkan adalah lebih rendah daripada blockchain tanpa izin kerana hanya ada pengguna yang dibenarkan. Juga, jika salah satu pengguna yang diberi kuasa tidak berfungsi untuk kepentingan terbaik rangkaian, pengguna dapat dikenali dan dicabut. Kemudian, rantaian blok yang dibenarkan dapat melaksanakan mekanisme konsensus untuk memastikan sistem penyimpanan data anti-tamper yang sama dengan blockchain tanpa izin tanpa memerlukan penyelenggaraan sumber-sumber yang melampau yang diperlukan oleh rantai block yang dibenarkan seperti Bitcoin.

Sekarang, mari kita bincangkan risikonya. Pertama sekali, semua node mesti bersetuju untuk konsensus dalam blockchain, yang mungkin menghalang skalabilitasnya. Juga, jika mekanisme konsensus mempunyai kesalahan, organisasi dapat terdedah kepada risiko kewangan dan operasi. Ini mungkin tidak menyokong interoperabilitas dengan sistem tradisional. Ia tidak menyokong penyimpanan data yang tidak betul dan draf, dan juga, data tidak sensitif menyimpan maklumat yang bersifat umum, yang mungkin dilakukan dengan menggunakan sidechain (blockchain selari). Ia menggunakan kontrak pintar yang dikodifikasi kontrak digital antara pihak, dan sebarang kesalahan dalam merancang dan / atau melaksanakannya dapat menyebabkan risiko yang tidak terduga. Oleh kerana blockchain bergantung pada fungsi kriptografi, kunci kriptografi mesti diuruskan dengan betul untuk menjamin integriti rangkaian blockchain. Juga, blockchain bergantung pada persekitaran organisasi asal dan organisasi perpisahan, tidak seperti yang dikehendaki oleh sistem tradisional.

Masa depan pengurusan risiko bergantung kepada risiko yang wujud yang diperkenalkan oleh sistem blockchain. Sejak dimulakan pada tahun 2008, teknologi blockchain telah berkembang dalam populariti dan aplikasi industri. Walau bagaimanapun, pasukan IT dan pengamal risiko mesti memahami faedah dan risiko sistem blockchain sebelum menerapkannya dalam organisasi. Dengan adanya sistem blockchain di premis, organisasi membuka persekitaran mereka kepada pihak ketiga (pihak yang tidak dikenali). Oleh itu, strategi pengurusan risiko mereka mesti merangkumi dan mengurangkan risiko tersebut.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector