WTI Gagal Mengekalkan Keuntungan Semalaman di tengah-tengah Kebimbangan Pertumbuhan Permintaan – Semua Mata pada Data API!

Pada waktu perdagangan Asia Selasa, WTI Harga Minyak Mentah gagal meningkatkan kenaikan semalam, jatuh di bawah $ 40.50 daripada $ 40.79, terutamanya disebabkan oleh kenaikan kes COVID-19 yang berterusan, yang terus menguatkan kebimbangan permintaan dan membayangi harapan untuk pakej rangsangan AS yang baru. Selain itu, penurunan minyak semakin meningkat setelah China meningkatkan kesulitan untuk kesepakatan perdagangan China-Amerika, yang juga membebani permintaan tenaga.

Selanjutnya, kekhawatiran permintaan meningkat lebih cepat, setelah dikeluarkannya angka import minyak Jepun untuk bulan Ogos, yang menunjukkan bahawa import minyak mentah negara pulau itu turun 26%, menurut data pemerintah. Sementara itu, ketakutan lebihan global meningkat setelah kenaikan produksi minyak mentah Libya minggu ini, dari 100,000 tong sehari (BPD) menjadi 250,000 BPD. Ini seterusnya memberi tekanan penurunan harga minyak mentah.

Sebaliknya, kelemahan dolar AS yang luas, yang dipicu oleh gabungan faktor-faktor lain, dapat dianggap sebagai salah satu isu penting yang membantu membatasi kerugian yang lebih mendalam dalam harga minyak mentah. Selain itu, Kongres AS nampaknya lebih dekat untuk menyetujui paket rangsangan, yang juga menjaga kerugian tambahan pada harga minyak mentah. Pada masa ini, minyak mentah diperdagangkan pada $ 40.22, dan menggabungkan dalam julat antara 40.14 dan 40.70.

Perlu diingat bahawa harga minyak mentah melaporkan kenaikan dalam perdagangan semalam, kerana pelaburan didorong oleh perkembangan politik terbaru di AS. Harapan ini muncul setelah Speaker DPR Nancy Pelosi mengumumkan pakej bantuan coronavirus bernilai $ 2.2 trilion Demokratik baru yang meningkatkan pasaran. Tetapi keuntungannya tidak lama, karena permintaan yang terus berlanjutan, karena pandemi koronavirus, melebihi harapan untuk pakej rangsangan AS yang baru. Berdasarkan laporan terbaru, kira-kira 1 juta orang telah meninggal akibat COVID-19 pada hari Selasa, sementara kematian dan jangkitan terus meningkat di beberapa negara.

Di seberang kolam, harga minyak mentah yang lemah terus ditantang oleh berita bahawa minyak Libya kini kembali ke pasar. Perlu disebutkan bahawa pengeluaran minyak mentah Libya meningkat minggu ini, dari 100,000 tong sehari (BPD) menjadi 250,000 BPD. Seperti yang kita ketahui, pengeluaran minyak Libya mengalami sekatan selama berbulan-bulan, yang menurunkan penawaran global dan menaikkan harga. Selain daripada itu, eksport minyak yang dihentikan oleh Iran juga meningkat, dengan 1.5 juta BPD kini meninggalkan negara ini.

Tambahan lagi, kerugian dalam minyak mentah juga disebabkan oleh pergolakan AS-China yang semakin meningkat. The South China Morning Post (SCMP) menerbitkan berita itu semasa sesi awal Asia, yang menunjukkan kesulitan lebih lanjut untuk perjanjian perdagangan China-Amerika. Sebabnya adalah ketidakmampuan China untuk membeli bahkan satu pertiga barang AS yang dipersetujui pada akhir Ogos. Lebih-lebih lagi, komen oleh China Daily bahawa “Dasar Sinofobik Amerika Syarikat menyebabkan kerugian kepada China dalam waktu dekat, tetapi dalam jangka panjang, China dapat memperoleh keuntungan dari mereka” juga, terus mencabar hubungan AS-China.

Sebaliknya, sentimen perdagangan pasaran telah berubah hijau sejak sesi Asia dimulakan, mungkin disebabkan tajuk utama terbaru yang menunjukkan tindak balas imun yang kuat terhadap vaksin coronavirus, dengan sekali tembakan, pada tahap percubaan awal. Selain itu, sentimen pasaran semakin diperkuat oleh harapan rangsangan AS untuk memerangi kesan ekonomi dari coronavirus (COVID-19). Selain daripada itu, keyakinan terhadap Brexit juga memberi kesan positif terhadap sentimen pasaran. Oleh itu, sentimen pasaran yang optimis dapat dianggap sebagai salah satu faktor utama yang membantu mengehadkan kerugian yang lebih mendalam dalam harga minyak mentah.

Walaupun ada harapan untuk rangsangan lebih lanjut, dolar AS yang meluas tetap tertekan, mengambil tawaran pada hari itu di tengah sentimen risiko pasaran. Sebaliknya, suasana hati-hati para peniaga, menjelang perbahasan pilihan raya presiden AS Selasa antara Presiden Donald Trump dan calon Demokrat Joe Biden, juga membebani dolar AS. Walau bagaimanapun, kenaikan dolar AS membantu mengehadkan kerugian yang lebih mendalam dalam harga minyak, kerana harga minyak berkait dengan harga dolar AS. Sementara itu, menjelang 10:23 PM ET (2:23 AM GMT), US Dollar Index, yang menjejaki dolar AS berbanding sekumpulan mata wang lain, telah jatuh sebanyak 0.03% ke 94.278, jatuh dari paras tertinggi dua bulan yang dilihat pada minggu lepas.

Ke depan, para pedagang pasar akan tetap fokus pada berita utama mengenai Brexit, pandemi dan Pemilihan Presiden AS, yang semuanya mungkin memberikan petunjuk penting. Selain itu, data inventori mingguan dari penyedia swasta, American Petroleum Institute (API), akan menjadi perhatian utama. Semoga berjaya!

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector