Sejarah Perjudian Esports

Perjudian esports bukan jenaka. Industri ini kini bernilai lebih dari $ 1 bilion. Itu jumlah yang sedikit berbanding sukan tradisional yang lain, tetapi Esports tidak sampai lama untuk mencapai angka tersebut, dan potensi pertumbuhan masa depan industri ini.

Pertimbangkan sejenak bahawa pada tahun 2016, lebih daripada 60 juta orang menonton untuk menyaksikan final Liga Kejuaraan Dunia Legends. Itu lebih banyak orang daripada menonton untuk menonton Anugerah Akademi 2015. Di sini kita hampir 5 tahun kemudian dengan Anugerah Akademi 2020 hampir dan statistik terus menunjukkan bahawa semakin sedikit orang yang menonton TV. Itu termasuk rancangan anugerah yang digunakan untuk mewakili bonanza penilaian untuk rangkaian televisyen utama. Sudah jelas bahawa penonton muda dan bertenaga yang mengikuti kejuaraan Esports inilah yang menyebabkan industri ini meletup.

Seperti mana-mana fenomena global, hampir setiap sukan yang diketahui oleh lelaki bermula dengan ikutan berikut. Jadi bagaimana sebenarnya bermain permainan video menjadi sukan, dan bagaimana menjadi permainan sukan yang paling popular di dunia untuk demografi yang lebih muda?

Jawapan untuk soalan itu tidak hanya menarik dan menarik, dan mungkin memainkan peranan besar di masa depan penggunaan teknologi, terutama yang merujuk pada hubungan antara mata wang digital dan perjudian. Oleh kerana semakin banyak geeks permainan video yang diakui sendiri menjadi pro dalam mencari wang hadiah besar-besaran, semakin banyak laman perjudian Bitcoin akan melakukan apa sahaja untuk menarik minat penonton permainan video itu untuk mencari lebih banyak keuntungan.

Pemenang Hadiah Esports Utama Pertama yang Pernah

Dennis “Thresh” Fong menjadi master permainan penembak orang pertama sebelum mencapai usia 20-an. Dia dilahirkan pada tahun 1977 dan sekarang berumur 42 tahun. Tetapi pada tahun 1997 ia benar-benar membuat nama untuk dirinya sendiri. Dengan bermain permainan Quake and Doom, Fong menunjukkan peminat muda yang berminat dalam permainan bagaimana merunduk, mengelak, menyembunyikan dan menembak menuju kemenangan sebelum terlalu banyak kejohanan besar yang membagikan wang atau hadiah. Kemahirannya dan mendorong semakin banyak orang bermain pada suatu ketika pada akhir tahun 1990an ketika rata-rata isi rumah terbiasa mengakses Internet dari hari ke hari.

Fong menjadi nama rumah tangga ketika dia memenangi kejohanan besar dan akhirnya pulang dengan Ferrari sebagai hasilnya. Boleh dikatakan ini merupakan pendedahan media massa pertama untuk pemain Esports pemain terkenal. Dalam dekad berikutan kemenangan terbesar Fong, kemajuan dalam kelajuan Internet membolehkan semakin ramai orang memulakan permainan dalam talian.

Skim Esports Skins

Dalam permainan video, kulit hanyalah versi senjata atau alat dalam permainan yang lebih baru atau lebih baik yang menjadikan watak lebih berharga dan pengalaman permainan lebih menghiburkan. Ketika dunia Esports terus berkembang, para pemain menyedari bahawa memperoleh kulit ini dengan membayarnya lebih mudah daripada berusaha memenangkannya dalam permainan. Keinginan untuk mendapatkan kulit yang lebih baik memacu pertumbuhan pasaran baru. Walaupun terdapat banyak pasaran kulit di web hari ini, Steam adalah salah satu yang paling popular.

Dalam apa jua bidang perniagaan dan aset hanya bernilai sebanyak orang yang sanggup membayarnya. Pada tahun 2015, dua Esports Youtubers yang terkenal, TmarTn dan ProSyndicate mendaftarkan laman web loteri berkaitan dengan permainan Counter Strike: Global Offensive. Ringkasnya, pemain boleh memenangkan kulit berharga dalam undian yang kemudian mereka akan berniaga dengan wang di tempat lain. Masalah dengan idea itu ialah pengguna YouTube tidak mendedahkan pemilikan laman web tersebut dan mereka akhirnya menghasilkan banyak wang, FTC mengejar mereka dan laman web serupa, mematikannya. Lapan belas tahun selepas Thresh memenangkan Ferrari, pemerintah mula menutup laman pertaruhan Esports.

Menggunakan Crypto untuk Bertaruh pada Esports

Di mana sahaja terdapat pasaran kelabu atau hitam, jujurlah dengan diri kita di sini, cryptocurrency adalah alat yang berguna. Sudah bertahun-tahun dikatakan bahawa penjenayah selalu selangkah lebih maju dari pihak berkuasa dalam hal teknologi. Walaupun bertaruh pada Esports tidak semestinya menjadi jenayah, jelaslah bahawa pengusaha yang mahukan keinginan kedua-dua Esports dan cryptocurrency mungkin cukup bijak untuk mencari jalan untuk menggabungkan kedua-duanya.

Malah Mark Cuban, bintang pertunjukan pelaburan terkenal, Shark Tank dan pemilik Dallas Mavericks dari NBA turut dalam aksi tersebut. Dia melabur dalam Unikoin Gold, platform crypto yang bertaruh di Esports. Dia bukan satu-satunya yang mengambil kesempatan untuk menguangkan wang. Pada masa kini rata-rata penaruh dalam talian boleh tergelincir dan jatuh di banyak laman web yang menawarkan pertaruhan esports mesra kripto.

Satu-satunya persoalan sekarang adalah, apa yang akan datang untuk masa depan pertaruhan Esports? Sekiranya sejarah ada petunjuk, itu akan menjadi banyak wang dan kegembiraan untuk kedua-dua pemain Esports dan pelabur crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map