Bias menurun dalam minyak mentah berterusan – Dolar mengukuh!

Hari ini, semasa sesi perdagangan Asia, WTI Minyak Mentah gagal menghentikan penurunan awal, tetap tertekan di sekitar tahap $ 52.50, kerana jumlah kes COVID-19 yang semakin meningkat telah menimbulkan kebimbangan mengenai permintaan bahan bakar yang semakin lemah, setelah Inggeris mengenakan sekatan perjalanan. Sementara itu, China (pengguna minyak terbesar ke-2 di dunia) juga telah memutuskan untuk membatasi perjalanan Tahun Baru Imlek, dalam usaha untuk mencegah lonjakan kes COVID-19, yang memberi tekanan tambahan pada harga minyak mentah.

Selain itu, sentimen penurunan harga minyak mentah juga disebabkan oleh suasana pasar yang meruncing, yang memihak kepada dolar AS yang selamat dan membebani minyak mentah, kerana dolar AS biasanya bergerak terbalik ke minyak mentah. Kekalahan rangsangan AS dan pertikaian EU-UK kerana kekurangan vaksin di Kesatuan juga memainkan peranan penting dalam melemahkan harga minyak mentah. Berbeza dengan ini, data EIA optimis yang dikeluarkan semalam, yang menunjukkan penarikan minyak mentah AS yang lebih besar dari yang dijangkakan, terus mencabar bias penurunan harga minyak mentah. Optimisme yang berkaitan dengan pelaksanaan vaksin COVID-19 juga membantu mengehadkan kerugian yang lebih mendalam dalam harga minyak mentah. Pada masa ini, minyak mentah diperdagangkan pada $ 52.61, dan menyatukan dalam julat antara 52.31 dan 52.80.

 

Seperti yang telah kami sebutkan, minyak mentah mendapat peningkatan dari data EIA yang optimis, yang menunjukkan kenaikan yang lebih besar dalam bekalan minyak mentah AS daripada yang diharapkan, yang diakui oleh para pelabur untuk peningkatan eksport minyak mentah AS dan penurunan import. Dari sisi data, laporan EIA menunjukkan penarikan 9.910 juta tong untuk minggu yang berakhir 22 Januari, berbanding dengan pengambilan 430,000 tong dalam ramalan dan penarikan 4.351 juta tong yang dilaporkan pada minggu sebelumnya. Perlu juga diingat bahawa undian ini adalah yang terbesar dicatat sejak Julai 2020.

Walaupun terdapat data yang menyokong, jumlah kes COVID-19 yang semakin meningkat di seluruh dunia telah mendorong lebih banyak negara, seperti UK dan China, ke dalam langkah-langkah penutupan yang mendalam, yang mengakibatkan meningkatnya kekhawatiran permintaan bahan bakar, yang telah menyebabkan kerugian dalam minyak mentah. Berdasarkan laporan terbaru, Perdana Menteri UK, Boris Johnson telah menyatakan penumpasan terhadap pelancong dari 22 negara berisiko tinggi yang telah melaporkan varian virus, termasuk Afrika Selatan. Pelancong dari negara-negara ini akan diminta untuk dikarantina selama sepuluh hari, dan dilarang melakukan perjalanan keluar, kecuali jika ada alasan yang luar biasa. Perlu diingat bahawa Inggeris telah dikunci sejak Januari, dengan sekolah, restoran dan pub ditutup, dan orang-orang menasihatkan untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin. Scotland, Wales dan Ireland Utara, yang pemerintahnya membuat keputusan sendiri mengenai tindakan anti-koronavirus, juga menghadapi banyak batasan.

 

Di seberang planet ini, permasalahan permintaan bahan bakar di China (pengimport minyak terbesar di dunia) semakin mendapat perhatian, kerana wabaknya kes COVID-19 baru-baru ini diharapkan dapat memberi kesan pada musim perjalanan Tahun Baru Imlek. Perlu disebutkan bahawa penerbangan dari Shanghai sudah dibatalkan. Oleh itu, kesengsaraan COVID membuat industri tenaga berada dalam keadaan tertekan, yang pada gilirannya memberi tekanan pada minyak mentah yang menghasilkan lebih tinggi.

 

Pasaran ekuiti global gagal menghentikan prestasi negatifnya pada hari sebelumnya, tetap masam pada hari itu, di tengah kekurangan data / peristiwa utama. Sementara itu, kebuntuan rangsangan AS dan EU-UK memperjuangkan kekurangan vaksin di daerah ini, juga memberikan tekanan negatif terhadap sentimen pasar. Selain itu, alasan lain untuk sentimen pasaran yang berisiko juga boleh dikaitkan dengan kesengsaraan dan keraguan coronavirus (COVID-19) terhadap pemulihan ekonomi global.

 

Akibatnya, dolar AS yang meluas berjaya memperluas rentak kemenangan pada awal hari, kekal bullish semasa sesi Asia, kerana pelabur masih lebih suka melabur dalam aset safe-safe setelah sentimen pasaran yang berisiko. Perlu diingat bahawa saham AS menyaksikan penurunan peratusan 1 hari terbesar dalam 3 bulan pada sesi sebelumnya, dengan saham Asia kebanyakannya mengalami penurunan pada hari Khamis. Namun, kenaikan dolar AS dilihat sebagai salah satu faktor utama yang membuat harga minyak terus tertekan, kerana USD yang lemah cenderung menjadikannya lebih murah bagi pemegang mata wang lain untuk membeli minyak mentah. Sementara itu, pada pukul 8:54 PM ET (13:54 GMT), US Dollar Index, yang mengesan dolar AS berbanding sekumpulan mata wang lain, telah meningkat 0,06%, menjadi 90,642.

Selanjutnya, peniaga pasaran akan mengawasi pembacaan awal KDNK AS suku keempat (S4), yang dijangka masuk pada 3.9% QoQ, berbanding 33.4% sebelumnya. Sementara itu, pemangkin risiko yang sudah biasa, seperti geopolitik dan masalah virus, juga akan menjadi perhatian utama. Semoga berjaya!

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector