Perdana Menteri Malta Menyebut Mata Wang Kripto “Masa Depan Wang” di Majlis Umum PBB (UNGA)

iklan Phemex

Malta adalah sebuah negara yang menyokong perniagaan Cryptocurrencies, blockchain dan cryptocurrency berdasarkan panjang dan lebarnya. Negara ini begitu optimis terhadap blockchain dan cryptocurrency sehingga Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat dalam ucapannya di Majlis Umum PBB, menyatakan bahawa cryptocurrency tidak dapat dielakkan Masa Depan Wang.

Malta memuji cryptocurrency di peringkat dunia

Malta telah mendapat reputasi sebagai negara yang mesra kripto. Negara dan para menterinya begitu optimis terhadap blockchain dan cryptocurrency sehingga mereka tidak terus berusaha memujinya. Minggu lalu, Perdana Menteri Malta, Joseph Muscat bercakap pada sesi ke-73 Majlis Umum PBB yang diadakan di New York City. Dalam ucapannya, dia menekankan potensi blockchain dan cryptocurrency dan masa depan mereka. Dia berkata

“Saya sangat percaya bahawa teknologi merevolusikan dan memperbaiki sistem. Itulah sebabnya, di Malta, kami telah melancarkan diri sebagai Pulau Blockchain dengan menjadi bidang kuasa pertama yang mengatur teknologi baru yang sebelumnya ada dalam kekosongan undang-undang. “

Dia seterusnya menyatakan bahawa

“Blockchain menjadikan cryptocurrency tidak dapat dielakkan pada masa depan wang. Lebih telus membantu menapis perniagaan yang baik dari perniagaan yang tidak baik. “

Perdana Menteri kemudian menyatakan bahawa pemerintah tempatan sangat tertarik dengan potensi blockchain dan kemampuannya untuk menghilangkan penyedia perkhidmatan pihak ketiga untuk memberi pengguna kebebasan sepenuhnya terhadap maklumat dan wang. Dia dipetik berkata

“Ini dapat memberikan penyelesaian baru untuk sistem penjagaan kesihatan di mana pesakit memiliki hak milik sebenar atas rekod perubatan mereka. Sistem perdagangan pelepasan boleh dibawa ke tahap seterusnya. Kami dapat membantu mengesahkan bahawa bantuan kemanusiaan sudah sampai ke tempat yang diinginkan. Kami dapat memastikan bahawa tidak ada yang kehilangan harta sah mereka kerana data yang dikompromikan. Syarikat akan dapat menjadi lebih bertanggungjawab kepada pemegang saham mereka. Negara perlu beralih dari menimbun informasi tentang warga negara ke mengatur lingkungan di mana warga negara mempercayai pengendalian data mereka. “

Menurut Joseph Muscat, tentu saja ada beberapa masalah yang berkaitan dengan peralihan ke ekonomi digital. Banyak orang di seluruh dunia berpegang teguh pada “konsep yang kami yakini akan tinggal bersama kami selamanya”, seperti makna kerja, pampasan untuk pekerja, dan peranan pemerintah dalam menyediakan jaring keselamatan untuk warga negara.

Dia juga menunjukkan bahawa beberapa cabaran akan timbul akibat penentangan mereka yang takut bahawa ekonomi baru yang muncul akan menyebabkan kehilangan pekerjaan besar dan kemiskinan tambahan.

Baca juga: Perkembangan Lambat Crypto yang serupa dengan Hari-Hari Awal Internet & “Tidak kira apa” Kerajaan. akan Mengatur -Apple Co-founder

Malta- “Pulau Blockchain”


Sejak awal tahun 2018, Malta telah fokus untuk membangun ekosistem yang secara signifikan meningkatkan perniagaan syarikat-syarikat yang berkaitan dengan crypto dan blockchain. Berusaha untuk mengubah negara Mediterania menjadi “Pulau Blockchain,” pemerintah membuka pintunya untuk blockchain dan teknologi lejar diedarkan lain yang disebut. Malta percaya pulau ini boleh menjadi tempat perlindungan cryptocurrency seperti Bitcoin – aplikasi teknologi lejar yang paling terkenal – tetapi ia juga percaya bahawa blockchain dapat membantu mengubah sistem pengangkutan dan pendidikan negara.

Di sisi perundangan, Pada bulan Julai, parlimen Malta meluluskan tiga rang undang-undang untuk menetapkan kerangka peraturan dan mendorong inovasi dalam teknologi seperti blockchain dengan harapan undang-undang ini akan menarik syarikat teknologi kewangan asing untuk memantapkan diri di negara ini.

Persekitaran sokongan yang diberikan oleh pemerintah Malta ini telah menarik banyak perniagaan crypto ke negara ini. Yang terkenal adalah Binance, pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, memindahkan ibu pejabatnya dari Hong Kong ke Malta, berikutan halangan peraturan di Timur Jauh. Bukan hanya itu, pertukaran itu juga merancang untuk menjadikan Malta sebagai rumah bank terdesentralisasi pertama di dunia, Founders Bank. Founders Bank tidak akan mempunyai kuasa pusat. Sebaliknya, ia akan dimiliki oleh semua pelanggan. Binance menyokong bank, berfungsi sebagai salah satu pelabur pertamanya.

Pada bulan Ogos tahun ini, satu lagi pertukaran Cryptocurrency yang terkenal, ZB.com mengumumkan bahawa ia akan memulakan operasinya di Eropah dengan pelancaran pertukaran baru di Malta. Pengumuman terbaru ini menyusuli pengumuman OKEx dan DQR, yang juga telah membuka pejabat di pulau itu.

Dengan perniagaan crypto yang berpindah ke Malta, negara ini pasti membenarkan nama “Blockchain Island” yang telah diperoleh negara tersebut. Dan sekarang dengan ucapan di UNGA, negara itu telah mengumumkan kedatangannya di pentas dunia. Ini pasti akan menimbulkan cabaran kepada negara jiran Eropah, Switzerland yang juga berjuang untuk menjadi negara yang menyokong crypto

Adakah Malta sebenarnya akan menjadi peneraju perniagaan cryptocurrency yang sebenar? Beritahu kami pandangan anda tentang perkara yang sama.

Untuk mengikuti kemas kini DeFi dalam masa nyata, lihat suapan berita DeFi kami Di sini.

PerdanaXBT

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector